KALAU ANDA DIKUNTIT. Jangan panik, Hany punya jurus untuk menghadapi.
TURUT MENGUNDANG BOLEH DONG. Tentang pernikahan mereka.
MISOLOGI & MISOSOLOGI. Kalau misology, ada di sini. Sedangkan missosology, ada di sini. Mana yang lebih menghibur dan perlu?
MATIKAN TV! Hari tanpa TV, Minggu 23 Juli besok. Demi anak-anak, katanya.
CERITA GEMPA & TSUNAMI. Pakdhe Rovicky, sang geolog, bisa bercerita banyak...
             
             


Kéré Kêmplu, seorang opas tua pada sebuah kantor partikelir di Jakarta. Gombalan terbit setiap sempat dan ingat, tiada mengenal tenggat. Berisi tulisan dangkal, naif, dan membingungkan.




Hit Counter
Hit Counter






JAGAT GOMBAL

  • Tentang saya
  • 6 Alasan ngeblog
  • 4 Alasan gerakan nonblog
  • Gombalabel: bualan seorang pemulung
  • Gombalkartu: dari seseorang yang tidak bisa bermain remi



    KETERSANGKUTAN

  • Pengumpan Sindikasi
  • IndoBlogdrivers
  • Planet Terasi
  • Blogfam
  • Padhang Mbulan
  • Lesehan



    Subscribe with Bloglines








    KABAR BUNGKUSAN

    AKHIRNYA HAMIL | Ternyata ada hubungan antara bungkus roti dan kehamilan. Bermula dari mana, berujung di mana pula? Lihatlah kisahnya.



    KABAR KOCOKAN

    SISA EKSPOR | Bukan cuma pakaian ekspor yang bisa kita beli. Kartu remi ekspor pun begitu. Made in Indonesia, untuk pasar Amerika. Harga eceran US$ 1,75. Kartu lucu dengan gaya coretan tangan.





    powered by FreeFind





    Free Shoutbox







  • If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

     
    22.2.06 | 12:54
    Kesegaran si Goceng
    Smart consumer tak suka beli barang tanpa guna. Sayangnya mereka itu minoritas.
    DUA benda ini sama-sama murah-meriah-berfaedah tapi tak gagah. Harga masing-masing Rp 5.000. Si jam goceng saya miliki untuk kedua kalinya, dan sampai hari ini masih sehat. Si jeruk plastik saya beli Ahad lalu, di sebuah toko satu harga di Cijantung, Jakarta Timur, dekat markas Kopassus [duh, jauhnya — kenapa nggak nyari granat sekalian sih?].

    Jeruk palsu berbahan plastik ini untuk penindih kertas. Dia enteng. Maksud saya tak seberat jeruk asli, karena dia tak pejal, berongga seperti bola. Kontur dan tekstur menyerupai jeruk asli. Kalau dipijit keras dia bisa penyok — betul, seperti bola pingpong. Dengan tambahan sidik jari kotor maka lesakan pijit akan menghasilkan lebam. Sepintas mirip jeruk asli.

    Alasan pembelian dua benda ini hmm... impulsif sih. Sakdhet saknyet, kata orang Jawa. Tak ada penjelasan rasional. Tak apa, toh lebih murah daripada sebungkus rokok isi 16 batang.

    Di meja kantor, barang macam ini tak mencolok. Maksud saya tak merangsang klepto untuk mengamankannya dari si pemilik. Bandingkan misalnya dengan dua benda milik dua rekan saya, yang diam-diam saya angkut untuk saya jepret.

    Tentang jeruk, saya memang suka. Dulu di kantor lama saya tak hanya beli beberapa butir jeruk dari Superindo 24 jam, melainkan kadang juga jeruk bali — tak bisa sekali habis. Yang belum kesampaian: duduk dalam bus kota atau bus AKAP [antarkota antarprovinsi], menghabiskan jeruk bali sendirian. Kayaknya itu lebih sopan ketimbang menghabiskan durian utuh dalam bus.

    Jadi, apa yang mau saya ceritakan? Tampaknya penyakit iseng untuk beli barang yang kadang tak penting, hanya dengan alasan menarik lagi murah, tak hanya menginfeksi saya.

    Bisa cerita, Anda punya barang murmer apa, dan syukur kalau berusia panjang?

    poy
    March 2, 2006   04:09 PM PST
     
    aku suka beli barang2 5ribuan di values. kalo kesana tuh cenderung kalap, keknya semua yang ada disana perlu dibeli. barang terakhir yg aku beli padahal 'mboh maksud' adalah penghangat kopi, gak lima ribuan siy, sepuluh ribu... lucu aja ngeliatnya, walau nyatanya gak guna hehehe...
    a_x
    March 1, 2006   07:25 AM PST
     
    Yah. Kebanyakan orange kalo belanja pada makai aji mumpung sih. Mumpung lagi murah...berguna atau nggak, lain hal.
    dinda
    February 27, 2006   11:39 AM PST
     
    waktu jaman masih kuliah dulu, barang2 murmer ini dapat dengan mudah ditemukan di di UTC (USU Trade Center, gitu kata anak2 sih. hahaha! maksa yak?).

    disini, stationary-nya lebih lengkap daripada gramedia dan jenis makanannya lebih lengkap dari foodcourt. gak cuma itu. ada majalah bekas yang diberi istilah macho (majalah chobek - sobek maksudnya... hihihi) semua murah, rah, rah!

    jadi kangen...
    budibadabadu
    February 26, 2006   11:54 PM PST
     
    pipa cangklong. palsu tentunya, imitasi murahan, tapi sangat awet dan tahan lama karena... saya bukan perokok. jadi nggak pernah dipake, hehehe.
    foens
    February 26, 2006   12:26 AM PST
     
    "Smart consumer tak suka beli barang tanpa guna. Sayangnya mereka itu minoritas..." ---> huehhuehhe ..... pak Dhe nih rendah hati ya ????
    rita
    February 25, 2006   11:32 AM PST
     
    Barang mumer mah banyak atuh yang dijual di terminal...stasiun...
    Nah yg dijual di bis itu sering ga penting tapi menarik, mulai dari bolpoint seribuan...permen sepaket seribu, gantungan kunci yg bisa nyala2 ampe salak...
    iya salak...saking udah ampir malam yang jual ngobral abis salak2nya sampe 5000 per 1 kresek besar..
    kasian juga liatnya..ga balik modal kan tuh..
    Luigi
    February 24, 2006   07:54 PM PST
     
    Biasanya barang murah yang berusia panjang saya itu lebih banyak berpindah tangan, entah ke tangan sodara atau teman :)
    luthfie
    February 24, 2006   09:53 AM PST
     
    kata istri, saya banyak berpikir kalau beli barang, yang akhirnya nggak jadi dibeli. Dia banyak terheran2, baju2, yang masih saya pakai sampai sekarang, ada yang saya beli dari jaman sma dan kuliah, berarti kisaran belasan tahun lampau. Kebetulan saya orang yang nggak terlalu suka ngikutin trend, atau menyukai yang trendnya sudah lewat. Jam tangan Seiko Lumibrite saya beli waktu lulus kuliah, sehari sebelum merantau ke sulawesi, dan sekarang rusak karena anak saya yang pertama baru bisa manjat paling senang membantingnya ke lantai. Walkman aiwa waktu saya gajian pertama kali, tahun 93 akhir, saya beli seharga 67.500 di glodok, sampai sekarang masih berfungsi baik. Minicompo polytron, saya beli tahun 96, harga 105.000 tanpa nawar, hiburan saya di pelosok sulawesi, masih bisa dipakai nyetel kaset anak2 saya. Sepatu gunung saya beli tahun 94 merk Eiger seharga 85.000 masih saya pakai naik gunung beberapa bulan yang lalu, bersamaan dengan carrier yang saya beli tahun 94 juga merk alpina seharga 92.500 dan sleeping bag alpina tahun 94 seharga 65.000.
    Kalo barang2 kecil saya "sloordig", mesti hilang deh ;)
    nona cyan
    February 24, 2006   02:47 AM PST
     
    dengan goceng saya akan membeli roti coklat kacang Tan Ek Tjoan dan sebotol Teh Kita.
    boit
    February 23, 2006   09:03 PM PST
     
    asbak! :D

    apa kabarnya nih eyangku...
    Mbilung
    February 23, 2006   03:25 PM PST
     
    Dompet!! dompet bocah kemping buatan Al****. Masih layak pakai walaupun tak layang pandang.
    Doan
    February 23, 2006   02:09 PM PST
     
    Saya sering beli barang mur-mer di KRL Jabotabek. Dari korek api sampai majalah bekas.
    fortuna
    February 23, 2006   08:24 AM PST
     
    Speaking about jeruk. Saya nggak doyan jeruk... makanya saya nggak suka G-spot.

    Tapi kalau suka membeli barang2 yang nggak guna... saya dulu sering banget melakukan itu...
    Cuma, akhirnya saya menyadari, bahwa ini adalah penyakit turunan. Dan saya harus bersaing melawan ibu sendiri untuk lomba menuh2in rumah??? Walah! Nggak kuat!

    Saya sekarang milih untuk berhenti melakukan tindakan sakdhet saknyet... Tersiksa memang... Tapi so far... saya bisa menahan diri... Belum sakau! Hihihi!
    Hedi
    February 22, 2006   10:00 PM PST
     
    murmer? biasanya cuma stiker pakde, awet kan kalo ga dibuka dan ditempel...itu yg masih saya koleksi sampe sekarang
    danu
    February 22, 2006   05:09 PM PST
     
    ah, barang2 gituan emang enak diliat dan bikin gatel buat dikoleksi. dulu waktu bujangan seh seneng ngumpulin. sekarang rada susah juga, blom tentu seleranya sama dg istri.
    mpokb
    February 22, 2006   03:08 PM PST
     
    dulu pernah liat penumpang KA jabotabek makan telor rebus, lantas ditutup dengan makan salak. aye tunggu2, dia gak beli minum. apa kagak seret kerongkongannya, yak?
    *nglindur*
    |


    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry * Home * Next Entry
                 
    © Kéré Kêmplu + BloGombal | Desain sembarangan oleh Masé, Oktober 2005.
    Mohon maaf kepada semua pemilik hak atas karya, dalam bentuk apapun, yang miliknya terangkut ke sini tanpa saya mintai izin dan atau terlewat dalam penyebutan sumber. Jikalau hak Anda terlanggar sudilah memberitahu saya.
                 

    Blogdrive