KALAU ANDA DIKUNTIT. Jangan panik, Hany punya jurus untuk menghadapi.
TURUT MENGUNDANG BOLEH DONG. Tentang pernikahan mereka.
MISOLOGI & MISOSOLOGI. Kalau misology, ada di sini. Sedangkan missosology, ada di sini. Mana yang lebih menghibur dan perlu?
MATIKAN TV! Hari tanpa TV, Minggu 23 Juli besok. Demi anak-anak, katanya.
CERITA GEMPA & TSUNAMI. Pakdhe Rovicky, sang geolog, bisa bercerita banyak...
             
             


Kéré Kêmplu, seorang opas tua pada sebuah kantor partikelir di Jakarta. Gombalan terbit setiap sempat dan ingat, tiada mengenal tenggat. Berisi tulisan dangkal, naif, dan membingungkan.




Hit Counter
Hit Counter






JAGAT GOMBAL

  • Tentang saya
  • 6 Alasan ngeblog
  • 4 Alasan gerakan nonblog
  • Gombalabel: bualan seorang pemulung
  • Gombalkartu: dari seseorang yang tidak bisa bermain remi



    KETERSANGKUTAN

  • Pengumpan Sindikasi
  • IndoBlogdrivers
  • Planet Terasi
  • Blogfam
  • Padhang Mbulan
  • Lesehan



    Subscribe with Bloglines








    KABAR BUNGKUSAN

    AKHIRNYA HAMIL | Ternyata ada hubungan antara bungkus roti dan kehamilan. Bermula dari mana, berujung di mana pula? Lihatlah kisahnya.



    KABAR KOCOKAN

    SISA EKSPOR | Bukan cuma pakaian ekspor yang bisa kita beli. Kartu remi ekspor pun begitu. Made in Indonesia, untuk pasar Amerika. Harga eceran US$ 1,75. Kartu lucu dengan gaya coretan tangan.





    powered by FreeFind





    Free Shoutbox







  • If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

     
    15.6.06 | 00:44
    Mabuk Bola, Cuek Bola
    Kesenangan -- dan juga kesebalan -- terhadap tontonan sukan tak dapat dipaksakan, kecuali dengan cuci otak.
    TIBA di rumah, tadi sekitar setengah sepuluh malam, rumah tampak agak sepi. Lampu hanya menyala seperlunya. Karena lagi-lagi bel sudah dirusak oleh tangan jahat, maka saya pun membuka pintu pagar sendiri, dan seterusnya, lalu masuk ke rumah.

    Wuk, istri saya itu, dan Day, putri saya, sedang nonton bola. Suara TV kurang jelas, tapi suara dua penonton itu yang keras. Itulah sebabnya mereka tak tahu saya sudah tiba.

    Biarlah, saya takkan mengganggu keasyikan mereka. Membaca bisa disela, tapi kalau TV mana bisa. Emang DVD? Bisa di-pause?

    Siapa yang lagi tanding saya tak tahu, dan tak peduli. Tapi saya maklum di mana-mana orang memang lagi demam bola. Itulah sebabnya saya maklum ketika kemarin pelayan kedai tak segera beringsut mengambilkan sayur daun singkong karena pertandingan bola lagi seru-serunya.

    Tadi di rumah saya makan sendirian, ditemani radio. Penyiar SK [Sentra Komedi] menggerutu, respon pendengar kurang ramai karena semua orang lagi nonton bola.

    Aha! Ini yang namanya komedi pahit! Alangkah menderitanya penyiar itu. Doyan bola tapi harus bekerja, padahal pendengarnya lagi pada nonton TV.

    Bagi yang suka olahraga apapun, setiap hambatan untuk menikmati siaran langsung, termasuk tayangan catur, adalah neraka.

    Nah, dalam pasal inilah kadang saya dianggap aneh. Ajakan bahkan undangan nonton bersama dengan senang hati akan saya tolak. Pertama: karena saya tidak suka bola. Kedua: kok kayak zaman susah, nonton TV bareng-bareng orang lain; kalau dulu di kantor kawedanan, sekarang di kafe.

    TV makin murah, penjual rokok di kaki lima pun memasang TV. Bahkan dengan TV tuner, komputer bisa buat nonton TV. Kenapa mesti bersusah payah nonton tayangan bola, juga balapan, di kafe? Anehnya, sebagian penggemar nonton bareng adalah pemilik TV berlayar gede, 30 inci ke atas. Lha buat apa beli TV?

    Tentu keheranan saya ini akan dianggap aneh, padahal belum tentu salah. Memang sih, jika merujuk kultur londo, TV adalah tungku perapian: sesuatu yang bisa membuat orang berkumpul.

    Sungguh wagu, saya jarang nonton TV. Dalam seminggu paling banyak dua jam. Kalaupun nonton, hahaha... sungguh asosial, saya lebih suka sendirian. Dengan catatan: sepanjang memungkinkan.

    Bola nggak suka, TV belum doyan, lalu apa? Pernah sih mencoba. Pada sekian Piala Dunia yang lalu, saya berniat menonton final, supaya seperti lelaki lainnya yang hanya punya topik bola kalau ngerumpi selagi menjemput anaknya di sekolah. Kebetulan saya di rumah sendirian.

    Kacang sudah siap. Carlsberg dingin sudah ada. Saya merasa seperti Hommer Simpson, bapaknya Bart, yang nonton TV sambil ngemil berondong jagung dan minum terus.

    Kacang belum habis, botol kecil belum dibuka, padahal pertandingan sudah berjalan, eh saya tertidur. Tahu-tahu pagi. Gagal sudah upaya jadi laki-laki sejati.

    Link: Hasil bola dalam lift

    © Ilustrasi: bestsoccerbuys.com

    nonacyan
    June 20, 2006   02:40 AM PDT
     
    oh..saya pingiiiiiiiiiin beli tivi..
    oh Oom,jadi lelaki sejati nggak harus suka bola,tapi bisa main karambol.
    geekgirl
    June 18, 2006   11:41 PM PDT
     
    coba mas kemplu lihat2 cerita suporter korea.
    mosok pake baju serba merah, berdandan2 corat coret cat2, bawa2 genderang juga, tabuh2 ribut terompet sana sini, tereak2, tapi cuma di depan tv!
    kalo itu suporter di lapangan masih masuk akal hihihihi...
    dini
    June 18, 2006   04:50 PM PDT
     
    asosial... persis pak dhe! tapi bukan pada bola... saya dijulukin autis kalo udah nonton film yang jagoannya cewek :P

    btw, kalimat terakhir bikin saya ngakak abis... thx, intermezzo di tengah exam :P
    yulini
    June 18, 2006   12:28 PM PDT
     
    Buat saya, nonton bola cuma asyik pas awalnya aja, pas para pemain2 tsb dijejer, tampang mereka di close up.. syur hmm.. itu aja yg bikin asyik. + pas replay krn penonton tereak GOL!!!
    rian
    June 17, 2006   11:16 PM PDT
     
    Bola menyatukan dunia dan mendekatkan aku pada dia
    boit
    June 17, 2006   09:47 PM PDT
     
    asyik! dapet temen yang ngga' peduli bola! asyik! :D
    oesoep tjhai
    June 17, 2006   09:25 AM PDT
     
    Salam buat yang lagi demam bola;
    semoga cepat sembuh !

    atun
    June 16, 2006   10:25 PM PDT
     
    Bola? Ndak pernah ngeliat bolanya, the boys thok yang aku liatin. Beckham...yummmyyy-yummmm.
    o'on
    June 16, 2006   04:08 PM PDT
     
    kalau gamenya gak seru, kadang bikin ngantuk juga. ngantuk trus tidur anugrah besar juga pak!
    Mariskova
    June 15, 2006   09:47 PM PDT
     
    Waaaa... ketemu (baru) satu lagi laki-laki tak doyan bola. Yg satunya Pak De Mbilung :)
    mpokb
    June 15, 2006   06:46 PM PDT
     
    piala 1/7 dunia ah.. soalnya yg ikut cuma 32 negara. ada baiknya 191 negara disuruh ikut semua, jadi jalanan lancar terus...
    bang pi'i
    June 15, 2006   05:13 PM PDT
     
    saya gak suka bola... nah kerja saya tiap pagi di kantorkan ngidupin server komputer direktorat saya yang artinya ndak boleh masuk telat... setengah delapan sudah di kantor dengan duduk manis, eh lha jam setengah sepuluh barulah saya tidak sendirian lagi di kantor krn pegawai lain sudah datang... bola.. bola...
    Hedi
    June 15, 2006   05:01 PM PDT
     
    saya lumayan maniak sama bola, tp gak maksa buat nonton kalo ngantuk atau ada perlu...ga nonton kan ga mati :D
    nyelenehbanget
    June 15, 2006   02:16 PM PDT
     
    hehe gambar bolanya aturan yg bola teamgeist dong...biar kerasa suasana worldcup nya....hehe..

    btw VIVA ENGLAND
    ely
    June 15, 2006   01:23 PM PDT
     

    ndak perlu dipaksa pakdhe, kalo ndak suka ya ndak usah nonton, tapi bukan berarti pakdhe bukan laki2 sejati kalo ndak suka bola khan?.

    ipoul_bangsari
    June 15, 2006   11:00 AM PDT
     
    saya suka bola pakde, tapi kalo ngantuk ya tidur. buat apa bela-belain yang ngga dapat apa2? mending tidur supaya besok ngga emosi kalo dimarahin bos...
    adi
    June 15, 2006   10:33 AM PDT
     
    makanya lain kali jgn minum carlsberg pakdhe. heineken lebih sippp ..... hehehehe
    Mbilung
    June 15, 2006   06:54 AM PDT
     
    Dulu saya sering "dipaksa" nonton wayang wong sama Bapak. Akhirnya dia "kapok" ngajak karena saya bolak-balik nanya, kenikmatannya terusik. Soal begini memang tak bisa dipaksakan.
    triesti
    June 15, 2006   03:36 AM PDT
     
    Ketika diospek disini, saya dipaksa hapal lagunya Feijenoord! kayaknya cuma sampai situ aja deh integrasi saya dgn budaya bola Belanda. Hand in hand kameraden.... hand in hand voor feijenoord n, geen woorden maar daden..
    |


    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry * Home * Next Entry
                 
    © Kéré Kêmplu + BloGombal | Desain sembarangan oleh Masé, Oktober 2005.
    Mohon maaf kepada semua pemilik hak atas karya, dalam bentuk apapun, yang miliknya terangkut ke sini tanpa saya mintai izin dan atau terlewat dalam penyebutan sumber. Jikalau hak Anda terlanggar sudilah memberitahu saya.
                 

    Blogdrive